Edaran Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan

Edaran Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan

Edaran Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan

Gurubagi.com. Edaran Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan telah diterbitkan Menteri Pendidikan Nasional (Mendiknas).

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional tentang Pembinaan Kesiswaan diterbitkan dengan mempertimbangkan bahwa untuk mengembangkan potensi siswa sesuai dengan fungsi dan tujuan pendidikan nasional, yaitu siswa yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warganegara yang demokratis serta bertanggungjawab, diperlukan pembinaan kesiswaan secara sistematis dan berkelanjutan.

Pasal 1 Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan menyatakan bahwa tujuan pembinaan kesiswaan :

a. mengembangkan potensi siswa secara optimal dan terpadu yang meliputi bakat, minat, dan kreativitas;

b. memantapkan kepribadian siswa untuk mewujudkan ketahanan sekolah sebagai lingkungan pendidikan sehingga terhindar dari usaha dan pengaruh negatif dan bertentangan dengan tujuan pendidikan;

c. mengaktualisasikan potensi siswa dalam pencapaian prestasi unggulan sesuai bakat dan minat;

d. menyiapkan siswa agar menjadi warga masyarakat yang berakhlak mulia, demokratis, menghormati hak-hak asasi manusia dalam rangka mewujudkan masyarakat madani (civil society).

Pasal 2 Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan menyatakan bahwa sasaran pembinaan kesiswaan meliputi siswa taman kanak-kanak (TK), taman kanak-kanak luar biasa (TKLB), sekolah dasar (SD), sekolah dasar luar biasa (SDLB), sekolah menengah pertama (SMP), sekolah menengah pertama luar biasa (SMPLB), sekolah menengah atas (SMA), sekolah menengah atas luar biasa (SMALB), dan sekolahmenengah kejuruan (SMK).

Pasal 3 Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan menyatakan beberapa hal berikut.

(1)  Pembinaan kesiswaan dilaksanakan melalui kegiatan ekstrakurikuler dan kokurikuler;

(2) Materi pembinaan kesiswaan meliputi :

a. Keimanan dan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa;

b. Budi pekerti luhur atau akhlak mulia;

c. Kepribadian unggul, wawasan kebangsaan, dan bela negara;

d. Prestasi akademik, seni, dan/atau olahraga sesuai bakat dan minat;

e. Demokrasi, hak asasi manusia, pendidikan politik, lingkungan hidup, kepekaan dan toleransi sosial dalam konteks masyarakat plural;

f. Kreativitas, keterampilan, dan kewirausahaan;

g, Kualitas jasmani, kesehatan, dan gizi berbasis sumber gizi yang terdiversifikasi ;

h, Sastra dan budaya;

i. Teknologi informasi dan komunikasi;

j. Komunikasi dalam bahasa Inggris;

(3) Materi pembinaan kesiswaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dijabarkan lebih lanjut dalam jenis-jenis kegiatan sebagaimana tercantum dalam Lampiran Peraturan ini.

(4) Jenis kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dapat dikembangkan oleh sekolah.

Pasal 4 Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan menyatakan hal-hal berikut.

(1) Organisasi kesiswaan di sekolah berbentuk organisasi siswa intra sekolah.

(2) Organisasi kesiswaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan organisasi resmi di sekolah dan tidak ada hubungan organisatoris dengan organisasi kesiswaan di sekolah lain.

(3) Organisasi siswa intra sekolah pada SMP, SMPLB, SMA, SMALB dan SMK adalah OSIS.

(4) Organisasi siswa intra sekolah pada TK, TKLB, SD, dan SDLB adalah organisasi kelas.

Pasal 5 Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan menyatakan beberapa hal berikut.

(1) Pembinaan kesiswaan di sekolah menjadi tanggung jawab kepala sekolah.

(2) Pembinaan kesiswaan di kecamatan menjadi tanggung jawab unit kerja yang menangani pendidikan di kecamatan.

(3) Pembinaan kesiswaan di kabupaten/kota menjadi tanggung jawab unit kerja yang menangani pendidikan di kabupaten/kota.

(4) Pembinaan kesiswaan di propinsi menjadi tanggung jawab unit kerja yang menangani pendidikan di propinsi.

(5) Pembinaan kesiswaan secara nasional menjadi tanggung jawab Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional.

Pasal 6 Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan menyatakan hal-hal berikut.

(1) Pendanaan pembinaan kesiswaan di sekolah dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (APBS).

(2) Pendanaan pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan sumber lain yang tidak mengikat.

Pasal 7 Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan menyatakan bahwa dengan berlakunya Peraturan Menteri ini, Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 0461/U/1984 tentang Pembinaan Kesiswaan dan semua peraturan pelaksanaannya dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 8 Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan menyatakanbahwa Peraturan Menteri ini berlaku pada tanggal ditetapkan.

Baca : Informasi Daftar Tenaga Non ASN Kemenag di Database BKN untuk Pemutakhiran Data 2024

Salinan Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan selengkapnya dapat dibaca dan di unduh pada tautan berikut ini.

 

Unduh

Demikian edaran Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pembinaan Kesiswaan. Semoga bermanfaat.

You May Also Like

Tinggalkan Balasan