Mengenal 5 Hukum Dasar Kimia, Bunyi, dan Contoh Penerapannya

Mengenal 5 Hukum Dasar Kimia, Bunyi, dan Contoh Penerapannya

Gurubagi.com.  Hukum dasar kimia merupakan hukum dasar yang mengatur bagaimana mekanisme terjadinya suatu reaksi kimia yang melibatkan reaktan dan produk.

Hukum-hukum dasar kimia penting untuk dipahami sebelum mempelajari aspek kuantitatif dan kualitatif ilmu kimia. Aspek kuantitatif meliputi keterkaitan jumlah zat-zat yang terlibat dalam reaksi kimia. Sedangkan aspek kualitatif meliputi penentuan zat.

Terdapat 5 hukum dasar kimia yang dikenal, yaitu Hukum Kekekalan Massa, Hukum Perbandingan Tetap, Hukum Perbandingan Berganda, Hukum Perbandingan Volume, dan Hipotes Avogradro.

Berikut ini adalah 5 Hukum Dasar Kimia, bunyi, dan contoh penerapannya.

1. Hukum Lavoisier(hukum Kekakalan Massa)

Hukum Lavoisier dicetuskan oleh ilmuwan asal Prancis, yaitu Antonie Laurent Lavoisier. Di dalam penelitiannya, Lavoisier membakar merkuri cair berwarna putih dengan Oksigen sampai dihasilkan merkuri oksida berwarna merah.

Berdasarkan penelitian tersebut, diperoleh hasil bahwa massa Oksigen yang dibutuhkan pada proses pembakaran sama dengan massa Oksigen yang terbentuk setelah merkuri oksida dipanaskan.

Oleh karena itu, hukum Lavoisier dikenal sebagai hukum kekekalan massa. Adapun pernyataan hukum Lavoisier adalah sebagai berikut.

 2. Hukum Proust (Hukum Perbandingan Tetap)

Seorang ilmuwan asal Prancis, Joseph Louis Proust, meneliti perbandingan massa unsur yangterkandung di dalam suatu senyawa pada tahun 1799.

Penelitian itu membuktikan bahwa setiap senyawa tersusun atas unsur-unsur dengan komposisi tertentu dan tetap. Oleh karena itu, hukum Proust dikenal sebagai hukum perbandingan tetap. Adapun pernyataan hukum Proust adalah sebagai berikut.

3. Hukum Dalton (HukumPerbandingan Berganda)

Seorang ilmuwan asal Inggris, John Dalton, melakukan penelitian dengan membandingkan massa unsur-unsur pada beberapa senyawa, contohnya oksida karbon dan oksida nitrogen.

Senyawa yang digunakan Dalton adalah karbon monoksida (CO) dan karbon dioksida (CO2). Dari perbandingan keduanya, diperoleh hasil sebagai berikut.

Jika massa karbon di dalam CO dan CO2 sama, massa Oksigen di dalamnya akan memenuhi perbandingan tertentu.

Perbandingan massa Oksigen pada senyawa CO dan CO2 yang diperoleh Dalton adalah 4 : 8 = 1 : 2. Dengan demikian, hukum Dalton dikenal sebagai hukum perbandingan berganda.

Berikut ini bunyi pernyataan hukum Dalton.

 4. Hukum Gay Lussac (Hukum Perbandingan Volume)

Hukum Gay Lussac dicetuskan oleh ilmuwan asal Prancis, yaitu Joseph Gay Lussac. Lussac meneliti tentang volume gas dalam suatu reaksi kimia.

Berdasarkan penelitiannya, Lusac mengambil kesimpulan bahwa perubahan volume gas dipengaruhi oleh suhu dan tekanan.

Pada suhu dan tekanan tertentu, 1 liter gas nitrogen bisa bereaksi dengan 3 liter gas Hidrogen menghasilkan 2 liter gas amonia. Adapun persamaan reaksinya adalah sebagai berikut.

Adapun pernyataan hukum Gay Lussac adalah sebagai berikut.

5. Hipotesis Avogadro

Hipotesis Avogadro dicetuskan oleh seorang ilmuwan asal Italia, Amadeo Avogadro, pada tahun 1811. Avogadro menyatakan bahwa partikel unsur tidak selalu berupa atom yang berdiri sendiri, melainkan bisa berbentuk molekul unsur, contohnya H2, O2, N2, dan P4.

Baca : Tata Nama Senyawa Asam Basa Serta Contoh Soal dan Pembahasannya

Berdasarkan pemikiran tersebut, Avogadro berhasil menjelaskan hukum Gay Lussac dan membuat hipotesis sebagai berikut.

Dengan adanya hipotesis tersebut, diperoleh bahwa perbandingan volume gas sama dengan perbandingan koefisien.

Secara matematis, dirumuskan sebagai berikut.

Contoh Soal 1 (Hukum Lavoisier)

Besi bermassa 21 gram direaksikan dengan belerang sehingga membentuk 33 gram besibelerang. Tentukan massa belerang yang bereaksi!

Pembahasan:

Sebelum menentukan massa belerang yang bereaksi, kita tuliskan dahulu persamaan reaksinya seperti berikut.

Hukum Lavoisier menyatakan bahwa massa zat sebelum dan setelah reaksi adalah sama, sehingga diperoleh:

Jadi, massa belerang yang bereaksi adalah 12 gram.

Contoh Soal 2 (Hukum Proust)

Senyawa karbon dioksida dibentuk dari unsur karbon dan Oksigen dengan perbandingan massa karbon dan Oksigen adalah 3 : 8. Jika unsur karbon yang bereaksi 1,5 gram, tentukan massa Oksigen yang bereaksi dan massa karbon dioksida yang terbentuk!

Pembahasan:

Dari soal tersebut diketahui:

Dengan menggunakan hukum perbandingan antara unsur dan massa yang diketahui, diperoleh:

Massa karbon dioksida yang terbentuk bisa ditentukan berdasarkan persamaan Hukum Lavoisier berikut.

Jadi, massa Oksigen yang bereaksi dan massa karbon dioksida yang terbentuk berturut-turut adalah 4 gram dan 5,5 gram.

Contoh Soal 3 (Hukum Dalton)

Dua buah senyawa oksida nitrogen (NxOy) yang tersusun atas unsur Oksigen dan nitrogen dengan komposisi sebagai berikut.

Senyawa Massa Nitrogen (gr) Massa Oksigen (gr)
I 28 16
II 28 48

Tentukan perbandingan antara massa Oksigen pada senyawa I dan II! 

Pembahasan:

Untuk menentukan perbandingan massa Oksigen pada kedua senyawa tersebut, cukup melihat massa Oksigen yang diketahui. Ternyata, cukup mudah menentukan perbandingannya, karena massa nitrogennya sudah sama.

Secara matematis, dirumuskan sebagai berikut.

Massa Oksigen I : Massa Oksigen II

16 gr   :  48 gr

1          :     3

Jadi, perbandingan massa Oksigen pada senyawa I dan II adalah 1 : 3.

Contoh Soal 4 (Hukum Gay Lussac)

1 liter gas Hidrogen bereaksi dengan 1 liter gas klorin, sehingga dihasilkan 2 liter gas Hidrogen klorida. Jika gas Hidrogen yang direaksikan 5 liter, tentukan gas Hidrogen klorida yang dihasilkan!

Pembahasan:

Untuk menentukan volume gas Hidrogen klorida yang dihasilkan, bisa menggunakan perbandingan berikut dengan anggapan suhu dan tekanan tidak berubah.

Jadi, volume gas Hidrogen klorida yang dihasilkan adalah 10 liter.

Contoh Soal 5 (Hipotesis Avogradro)

Sebanyak 3 gram nitrogen dengan Hidrogen membentuk amonia(NH3)sebanyak16 gram. Berapakah massa hdrogen yang dibituhkan?

Penyeselaian :

Diketahui :

  • Massa nitrogen = 3 gram
  • Massa amonia = 16 gram

Ditanyakan  :

Massa Hidrogen yang dibutuhkan = …. ?

Strategi :

Berdasarkan hukum kekekalan massa :

Massa zat sebelum = massa zat sesudah reaksi

Penerapan Reaksi :

N2 + 3H2 –> 2NH3

3 gram x gram 16 gram

Sehingga :

3 + x = 16

x = 16 – 3

x = 13 gram

Jadi masa Hidrogen yang dibutuhkan sebanyak 13 gram

Demikian 5 Hukum Dasar Kimia, bunyi, dan contoh penerapannya. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan